Ferdinand Hutahaean Resmi Ditahan usai Jadi Tersangka Kasus Ujaran Kebencian dan SARA

- Selasa, 11 Januari 2022 | 08:52 WIB
Tersangka ujaran kebencian dan SARA, Ferdinand Hutahean
Tersangka ujaran kebencian dan SARA, Ferdinand Hutahean

HALUAN KALSEL - Pegiat sosial media, Ferdinand Hutahean resmi dijadikan tersangka dalam kasus ujaran kebencian bernada SARA oleh Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri.

"Setelah dilakukan gelar perkara, tim penyidik Ditsiber telah mendapatkan 2 alat bukti sesuai dengan Pasal 184 KUHAP sehingga menaikan status saudara FH dari saksi menjadi tersangka," ujarnya kepada wartawan.

Baca Juga: PTM 100 Persen di Jakarta Tetap Berjalan Meskipun Kasus Omicron Meningkat

Ferdinan ditetapkan sebagai tersangka usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi terlapor.

Mantan politisi partai Demokrat ini juga langsung ditahan selama 20 hari kedepan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba cabang Bareskrim Polri.

"Penyidik melakukan proses penangkapan dan dilanjutkan penahanan. Hasil pemeriksaan dokter dari Pusdokkes, layak untuk dilakukan penahanan," ujarnya.

Dalam kasus ini Ferdinan dijerat Pasal 14 ayat (1) dan (2) UU nomor 1 tahun 1946. Pasal 45 ayat (2) jo pasal 28 ayat (2) UU ITE.l dengan pidana maksimal 10 tahun penjara.

Kasus bermula ketika Ferdinand mengunggah tulisan melalui media sosial Twitter @FerdinandHaean3.

"Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, Dialah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela," ucap Ferdinand dalam unggahannya tersebut.

Baca Juga: Pengendali Bandar Narkoba yang Dibekuk di Tangsel Diburu Polisi

Halaman:

Editor: Aswandi Haluan

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

X